Followers

Monday, November 9, 2009

Kembali Pulang 6

“Boleh kita orang jalan sama?” Zainal menyapa Zuriana dan Mira. Mira dan Zuriana menoleh kearah suara yang menyapa mereka.

“Jalanlah. Takde siapa yang melarang,” Zuriana menjawab sambil tersenyum. Mira hanya mendiamkan diri dan meneruskan langkahnya.

“Tak sangka kita sekelas. Memang ada jodoh kita ni,kan?” Akmal bersuara ceria disebelah Mira. Mira menjeling sekilas sambil menggeleng kepala. Akmal tersenyum.

“Kamu berdua yang merayu masuk kelas kami, betul tak?” Zuriana angkat kening. Zainal mencebik.

“Mana ada. Masuk bilik guru tadi, terus mereka suruh daftar masuk kelas kamu,” Zainal mempertahankan diri.

“Zu, apalah kau ni. Sememangnya hanya kelas kita je yang ada kosong.” Azlan menyampuk.

“Owh!!!! Ye ke? Tak perasan pulak aku. Mira, kau perasan tak kelas kita je yang ada kosong?” Jari telunjuknya diletak dibibirnya.

“Manalah aku tahu.” Mira menjawab perlahan. Akmal tersenyum. Mira hairan.

“Apa?” Soalnya sambil mengangkat kening bila melihat Akmal tersenyum.

“Ingatkan bisu tadi,” Mira merenung wajah Akmal sekilas.

“Kalau saya bisu, takdenya saya belajar kat sini.” Akmal tergelak.

“Betul juga. Mereka,kan orang kurang upaya, tentu masuk sekolah khas,” Akmal sengaja mengusik Mira. Dia ingin menarik perhatian Mira.

“Cantik sekolah ni. Memang sesuai dijadikan sekolah berasrama penuh.” Mira tersenyum.

“Sekolah ni dipanggil sekolah berasrama penuh bukan kerana suasana sekolah ni cantik tetapi disebabkan, semua pelajar disekolah ni tinggal di asrama.” Mira menerangkan perkara sebenar pada Akmal.

“Owh!!!” Akmal angguk kepala tanda faham.

“Ok. Kami dah sampai. Pergi dulu,” Mira dan Zuriana membelok ke asrama Puteri. Akmal angguk kepala.

“Jumpa lagi nanti,” Ucapnya tenang. Mira tersenyum.

*********************

“Boleh saya duduk?” Mira mendongak melihat wajah pelajar lelaki yang menyapanya.

“Ehhhh..Awak.. duduklah,” Mira memberi ruang kepada Akmal.

“Dah sedia untuk bertanding?” Mira melirik Akmal disebelahnya. Lelaki itu begitu santai dan tenang sekali. Hampir 2 bulan Akmal dan Zainal berada disekolah tersebut. Pelbagai aktiviti mereka sertai. Dan selama itu juga, ramai pelajar perempuan yang tergila-gilakan mereka berdua. Pelajar lelaki pula, ada yang tidak puas hati terhadap populariti mereka.

“Ye. Awak nak tengok saya bermain bola?” Akmal bertanya lembut. Mira angguk kepala sambil tersenyum dan tersipu malu.

“Saya ingatkan awak tak datang. Azlan cakap, awak tak minat tengok orang main bola,” Akmal teringat kata-kata Azlan semalam.

“Tengok keadaan jugak. Sekali sekala melepaskan tension, okey jugak,” Mira menjawab perlahan. Dadanya berombak kencang bila dia perasan Akmal sedang merenung wajahnya. Mira gelisah dan serba tidak kena. Seketika kemudian, dia memandang sekilas ke wajah Akmal yang masih juga tersenyum padanya. Mira tersenyum malu.

“Tengok saya bermain sampai habis perlawanan ye?” Akmal berdiri tegak dihadapan Mira. Mira angguk kepala.

“Okey.” Akmal bersedia hendak masuk ke padang.

“Errr...Awak...good luck. Hati-hati ye. Jangan sampai cedera,” Akmal tersenyum dan melambai tangan padanya. Mira terus merenung Akmal yang semakin menjauh.

“Mira...Mira....Kalau kau suka dia, cakap jelah.” Mira tersentak bila bahunya ditepuk kasar oleh seseorang.

“Zu.... Sakit tahu tak? Merepek je kau ni,” Mira menepis tangan Zuriana yang berada dibahunya.

“Betul? Betul kau takde rasa apa-apa kat Akmal tu?” Mira berusaha mengelak bila ditanya oleh Zuriana.

“Sekilas ikan di sungai, aku tahu jantan betinanya. Kalau setakat hati kau tu, huhhhhh...memang aku faham sangat. Dag..dig...dug...” Zuriana semakin galak mengusik Mira. Mira menjeling tajam temannya yang suka sangat mengenakannya.

“Malas aku nak layan kau. Aku nak tengok hero pujaan aku bermain bola. Lagi baik,” Mira sengaja berkata begitu. Semakin seronok Zuriana mendengarnya. Mira tergelak melihat wajah ceria Zuriana.

“Mira, kau dan Akmal...ada apa-apa ke?” Tiba-tiba Zuriana bertanya serius. Mira tersentak.

“Maksud kau?” Mira pura-pura tidak faham.

“Aku tengok kau dan Akmal tu semacam je. Hubungan kamu berdua setakat kawan atau lebih dari kawan?” Mata Mira terus memandang Akmal yang beraksi lasak di tengah padang.

“Mana ada,” Mira menyangkal.

“Betul?. Tapi aku rasa kau bohong. Semenjak Akmal pindah ke sini. Aku tengok kau, macam si Syarifah dulu tu. Termenung sana, termenung sini. Kadang-kadang, senyum sorang diri. Kalau kau sukakan dia, apasalahnya kau luahkan perasaan kau tu,” Zuriana menasihati sahabatnya.

“Ishhhhhhhhhhhh. Kau ni. Ada aku pulak yang memulakannya. Tak nak aku. Malu beb,. Lagipun, dia tak pernah tunjukkan pada aku yang dia sukakan aku. Buat malu je, kalau dia menolak,” Mira geleng kepala.

“Sekurang-kurang kau mencuba. Supaya tidak menyesal kemudian hari,” Mira mendiamkan diri bila mendengar Zuriana membebel. Pada masa yang sama, mereka berdua terkejut bila sebiji bola hampir mengena kepala Mira.

“Mira. Kau tak apa-apa?” Zuriana bertanya cemas. Mira geleng kepala. Wajahnya pucat. Terasa angin bola tersebut begitu hampir padanya. Akmal mengutip bola yang disepak oleh pihak lawan.

“Mira, awak tak apa-apa?” Akmal sempat bertanya. Mira tersenyum kemudian geleng kepala. Akmal terus melontar bola tersebut ke tengah padang. Setelah berlari beberapa langkah ke dalam padang, Akmal menoleh sekali lagi ke arah Mira. Mira tersenyum.

***************

“Tahniah!!” Ucap Mira perlahan. Mereka berjalan seiringan menuju ke asrama.

“Terima kasih. Betul awak tak apa-apa tadi?” Akmal bertanya lagi. Rasa tidak puas hati dengan jawapan yang diterimanya tadi.

“Betul. Saya ok,” Mira cuba meyakinkan Akmal.

“Kalaulah bola tu terkena awak tadi. Itulah kali terakhir saya bermain bola.” Akmal merenung wajah pucat Mira. Mira turut sama merenung wajah Akmal. Fikiran mereka melayang.

“Mari, biar Mira tolong keringkan,” Mira menyapu peluh yang membasahi dahi Akmal. Akmal tersenyum.

“Sampai bila Mira sudi menyapu peluh Al?” Mira tersipu malu.

“Selagi Al sudi,” Jawabnya manja. Dan dia melihat Akmal mengangguk kepala.

“Mira..Mira...Awak tak apa-apa?” Akmal menyentuh bahu Mira. Mira tersentak. ‘Aku mengelamun rupanya. Kalaulah dia tahu. Uiiii...malunya aku,’ Mira berbisik sendirian. Sekali lagi Mira tersentak bila terasa tangan Akmal menyentuh dahinya.

“Mira demam ni. Mari, kita jumpa dengan penyelia asrama. Minta ubat,” Akmal menarik tangan Mira. Mira menepis perlahan.

“Upsssss...Sorry. tindakan refleks.” Akmal tersengih. Mira hanya tersenyum. Mereka berjalan seiringan menuju ke rumah penyelia asrama.

“Masih demam,” Mira mengelak bila Akmal cuba menyentuh dahinya.

“Saya ok. Tak apa-apa. Jangan risau. Nanti okeylah tu,” Mira berjalan sambil kakinya menyepak batu-batu kecil di atas jalan. Fikirannya terganggu. Dia keliru. Layanan yang diberikan oleh Akmal susah untuk dia tafsirkan. Akmal terlalu baik padanya. Dan Mira merasakan Akmal menjaganya seperti abang menjaga adik. Bagi Akmal, dia sangat menyayangi gadis disebelahnya itu. Tetapi agak sukar untuk dia meluahkan perasaannya pada Mira, bila melihat Mira seperti tidak merasa kasih sayang yang dia hulurkan.

“Nal, kau rasa, mereka tu sepadan tak?” Zuriana bertanya pada Zainal. Mereka mengekori Mira dan Akmal dibelakang.

“Macam orang lain jugak aku tengok.” Walaupun Zainal tahu Akmal menyintai Mira, tetapi dia tidak mahu memberitahu pada orang lain, bimbang mengganggu pelajaran Akmal. Ini kerana dia sudah berjanji untuk memastikan Akmal tidak leka dengan dunia remajanya dan mengabaikan tugasnya sebagai pelajar.

“Kalau mereka bercinta, tentu seronok, kan?” Zuriana tersengih. Zainal geleng kepala.

“Seronok kau kata? Kau nak tengok mereka berdua tu gagal dalam pelajaran?” Zuriana mematikan senyumannya. Kemudian merenung wajah Zainal yang selamba itu.

“Apa? Salah ke apa yang aku cakap tu?” Zainal turut sama membalas renungan Zuriana. Zuriana berdengus kasar.

“Tak semua orang akan gagal dalam pelajaran mereka jika bercinta. Bercinta bukanlah perkara yang menyebabkan kita gagal dalam pelajaran, tetapi, diri kita sendiri. Yang penting pandai bahagikan masa dan sentiasa ingat apa tujuan kita di sini,” Zuriana berkata tegas.

“Ye ke? Jadi kau tu pandai membahagikan masa untuk bercinta?” Zainal berkata sinis.

“Huhhhh!!! Malas aku nak layan kau. Bercakap dengan orang yang tak faham bahasa ni memang susah,” Zuriana berjalan pantas meninggalkan Zainal. Zainal terpinga-pinga.

“Oiiii..Tunggu.” Zuriana terus berlari balik ke asrama. Mira memandang hairan ke arah Zuriana yang sudah membelok ke asrama.

“Kenapa, Nal?” Akmal bertanya hairan.

“Entah. Tiba-tiba je, dia blah. Errrr...Mira, Zuriana tu er.....takpelah,” Zainal tidak jadi bertanya. Mira geleng kepala hairan dengan sikap Zainal itu.

“Okey. Saya pergi dulu,” Mira mengejar Zuriana. Azlan menghampiri Akmal dan Zainal.

“Tak sangka kamu berdua ni memang hero. Mira dan Zuriana yang susah didekati oleh mana-mana pelajar lelaki kat sekolah ni, pun boleh lembut hati melayan kau berdua.” Azlan tersenyum. Akmal dan Zainal tersenyum bangga.

“Kami berdua memang disukai ramai.” Zainal tergelak. Akmal tersenyum. Mereka bercerita dengan rancak sekali. Zainal berpaling seketika ke asrama puteri. Rasa bersalah menyebabkan Zuriana terasa hati dengan kata-katanya sebentar tadi.

2 catatan:

::cHeeSeCaKe:: said...

hohoho..bestnye..!
bile dorang nk ngaku ek??
tkut nti ade org msuk line lak..

YONG JIAO XIU said...

hai zainal dah fall in love gak tu