Followers

Monday, November 2, 2009

Kembali Pulang 3

Keadaan riuh rendah di luar, membuatkan mereka tersedar dan berlagak selamba. Kelihatan 4 orang gadis menghampiri mereka. Salah seorangnya menolak tubuh Mira ke tepi sebelum menghampiri Akmal.
“Akmal, kenapa boleh cedera pulak ni? Sekolah kita dah kalah tau.” Faridah memicit bahu Akmal. Rakan-rakannya yang lain disuruh memicit kaki Akmal.
“Ehh. Tak payah. Aku dah ok.” Akmal menolak tangan mereka yang sedang memicit kakinya.
“Korang balik dulu. Nanti aku menyusul kemudian,” Akmal berkata lembut. Faridah merenung wajah tampan itu.
“Betul kau tak apa-apa?” Faridah bertanya lagi.
“Betul,” Akmal menjawab malas.
“Ok. Kita orang blah dulu.” Faridah mengajak temannya keluar. Sebelum beredar, sempat juga di menjeling ke arah Mira dengan pandangan cemburu. Mira pura-pura tidak nampak wajah kelat itu dan meneruskan bacaannya.
“Maafkan mereka. Mereka memang macam tu. Selalu kecoh.” Akmal meminta maaf diatas kekasaran Faridah dan rakan-rakannya.
“Tak mengapa. Mereka ambil berat akan hero mereka.” Mira berkata selamba. Akmal tergelak.
“Yelah tu. Kalau tak kerana muka hensem ni, jangan haraplah mereka nak tolong,” Akmal menjawab sambil ketawa. Mira mencebik.
“Perasan,” Ucapnya tanpa sedar. Akmal tergelak besar.
“Terima kasih sebab tolong saya tadi ye. Saya Akmal,” Akmal menghulur tangan. Mira menyambut dengan perlahan.
“Syamira,” Mira menyebut namanya. Mereka berbalas senyum. Akmal beredar meninggalkan bilik rawatan tersebut.
‘Siapa dia? Macam pernah jumpa,’ Akmal masih memikirkan pelajar perempuan tadi. ‘Syamira. Siapa dia ye?’ Lantaran leka memikirkan pelajar bernama Syamira itu, Akmal terlanggar seorang pelajar lelaki dihadapan pintu bilik rawatan.
“Ops… Sorry,” Akmal segera meminta maaf.
“Tak mengapa. Er.. eh. Akmal, kan? Ingat saya tak?” Akmal terkejut. Lama dia merenung wajah dihadapannya itu.
“Azlan? Anak mak cik Senah?” Soal Akmal ceria. Azlan angguk kepala. Mereka berpelukan.
“Kau apa cerita? Lamanya tak jumpa. Makin hensem kau ye?” Azlan menepuk bahu Akmal. Akmal tersengih.
“Macam dulu jugak. Cuma, makin hensem, seperti kata kau tadi,” Azlan dan Akmal tergelak sama.
“Ku dah jumpa awek cun sekolah kami?” Akmal angkat kening tanda tidak paham.
“Mari, aku kenalkan kau dengan awek cun sekolah kami tu,” Azlan menarik tangan Akmal. Akmal menuruti langkah Azlan.
“Tak sangka kita berjumpa kat sini dah lama kita tak jumpa ye. Semenjak kau pindah, aku tak dengar apa-apa berita tentang kau,” Akmal tersengih.

“Nak buat macamana, semuanya terburu-buru. Aku tak sempat nak jumpa kau,” Akmal mengeluh.

“Aku ada balik ke kampung kita 3 bulan selepas kami pindah. Tapi mereka kat kampung tu cakap, kamu pun dah pindah jugak,” Azlan tersengih.

“Tahun ni, sekolah kau jadi tuan rumah ye?” Akmal memandang sekeliling. Azlan angguk kepala.

“Siapa pelajar perempuan tu?” Akmal mencuit bahu Azlan.

“Mana?” Azlan memandang kearah yang ditunjuk oleh Akmal.

“Owh….Mira. tu lah awek cun yang aku cakap tadi. Tapi dia tak macam awek cun yang lain. Yang ni, ada masalah mental sikit,” Azlan tersenyum bila melihat wajah Akmal.

“Sakit mental? Tadi ok je dia tolong aku kat wad tu? Macamana orang sakit mental boleh ada kat sini?” Bermacam-macam soalan yang keluar dari mulut Akmal. Azlan sudah tergelak.

“Maksud aku, dia tidak mengganggap dirinya cantik. Dan tak suka bila orang puji dia cantik. Tapi dia memang cantik,kan? Kalau tak, tentu kau tak bertanya tentang dia,” Azlan menyiku Akmal yang masih leka memerhati Mira.

“Entah. Tapi, ada sesuatu tentang dia yang menarik minat aku untuk mengenalinya,” Akmal masih leka memerhati gelagat Mira yang sedang leka membaca buku. Beberapa saat kemudian, Mira angkat muka dan pandangan mereka bertaut. Azlan angkat tangan melambai ke arah Mira. Mira membalasnya sambil tersenyum.

***************************

“Tu macam lelaki yang pengsan tadi. Betulkan? Dia kenal dengan Lan,” Zuriana berdiri disisi Mira. Mira angguk kepala.

“Biasalah. Mungkin kawan lama dia,” Mira tidak mengendahkan Zuriana yang asyik memerhati Azlan dan Akmal.

“Mira, dia asyik tengok kau, agaknya dia berkenan kat kau tak,” Mira angkat muka memandang ke arah Azlan dan Akmal. Dari jauh dia melihat Azlan angkat tangan melambai kearahnya. Mira membalas dan tersenyum.

“Dia yang langgar aku masa kat tandas hari tu,” Mira membuka rahsia.

“Ye? Aihhhhh…Dia ada minta maaf tak?” Mira angguk kepala.

“Dia datanglah, Mira.” Mira meneruskan bacaannya. Jantungnya tiba-tiba berdegup kencang.

“Mira, Zu, kenalkan ni kawan lama aku. Akmal,” Azlan memperkenalkan mereka. Mira tersenyum.

“Zuriana,” Zuriana menyalami tangan Akmal.

“Sebenarnya kami dah kenal masa aku kat bilik rawatan tadi,” Mira dan Akmal berbalas senyum.

“Iye. Ha…Kalau kau berdua nak tahu, ni kawan baik aku masa kat kampung dulu,” Azlan menepuk bahu Akmal. Mira dan Zuriana angguk kepala.

“Akmal,” Akmal berpaling bila mendengar suara seseorang memanggilnya.

“Ok. Az, aku pergi dulu. Mereka dah panggil tu,” Akmal bersalaman dengan mereka sebelum beredar. Sekali lagi Akmal berpaling ke arah Mira.

“Dia kawan aku semasa di tingkatan 3 dulu. Dia bijak malah aktif dalam sukan dan persatuan kat sekolah lama kami. Mira, apa pandangan kau pada Akmal tu? Ok tak?” Mira angkat muka. Tidak faham dengan soalan dari Azlan.

“Sesuai dengan rupanya. Tentu ramai peminat. Tapi aku yakin dia bukan jenis lelaki yang sukakan perhatian,” Ucap Zuriana perlahan. Mira menoleh ke arah temannya.

“Kenapa?” Zuriana kerutkan dahi bila Mira memandanganya dengan riak keliru.

“Salah ke, apa aku cakap?” Mira geleng kepala.

“Hermmmm…Bagi aku pula…dia..tak seperti lelaki yang pernah aku kenal,” Mira menjawab perlahan. Zuriana dan Azlan memandang wajah Mira.

“Maksud kau?” Zuriana garu kepala. Mira mengeluh.

“Kenapa aku perlu jawab soalan korang berdua ni?” Mira bercekak pinggang. Zuriana dan Azlan tersengih.

“Kenapa kau rasa dia lain dari yang lain?” Zuriana masih tidak mengalah. Mira mengeluh. Rakannya itu tidak akan berhenti bertanya selagi dia tidak menerangkan satu persatu.

“Tadi masa kat dalam bilik rawatan, ada beberapa orang pelajar perempuan datang tolong dia. Ada yang urut kaki, ada yang tolong kipas dia. Tapi aku tengok, dia macam tak selesa dilayan macam tu,” Azlan dan Zuriana angguk kepala.

“Bagi aku, dia memang ok. Punya ciri-ciri lelaki idaman.” Zuriana menjawab lantang.

“Kau? Semua ok.” Azlan menolak bahu Zuriana.

“Ehhhh….Siapa cakap? Kau tak ok aku tengok,” Zuriana berkata jengkel. Azlan mencebik. Mira tersenyum.

“Mira, Akmal tengok kau lagi tu,” Azlan mencuit bahu Mira. Dari jauh, Akmal melambai tangan dan tersenyum padanya. Tanpa sedar, Mira turut membalas lambaian tangan itu dan tersenyum.

“Wah!!!!!! Hensemnya. Mira, beruntungnya kau, dapat menerima senyuman mahkluk Tuhan itu. Aku yakin dia memang lain dari yang lain. Jika tidak, orang berhati batu kat sebelah aku ni, takkan senyum lebar macam tu.” Zuriana sentuh pipinya.

“Kau ni kenapa? Angau?” Mira ketuk kepala Zuriana. Zuriana muncung mulutnya

“Hai… Mira.” Mira dan Zuriana serentak berpaling ke arah empunya suara yang meyapanya.

“Errrr…Mira. Aku pergi dulu. Jumpa kawan.” Azlan segera beredar bila Mazlan menghampiri Mira. Mereka memang tidak sebulu. Mazlan cemburu melihat Mira melayan Azlan dengan baik. Sedangkan, dengannya pula, layanan Mira sangat dingin. Padahal, dia merupakan pelajar lelaki yang popular di sekolah. Bagi Mira pula, dia lebih suka berkawan dengan orang yang benar-benar ingin menjadi kawannya tanpa ada niat lain.

“Macamana tugas hari ni? Ok?” Mazlan menatap wajah cantik itu. Sehari tidak menatap wajah cantik itu, harinya seakan tidak lengkap. Mereka berjalan perlahan menuju ke bas yang sedang menanti mereka.

“Macam hari biasa jugak.” Jawabnya lemah. Sebenarnya, Mira tidak selesa bila bersama Mazlan kerana mata lelaki itu sering memerhatinya. Beberapa langkah kemudian, Mira menoleh ke arah Akmal dan rakan-rakannya. Akmal masih memandangnya. Mereka berbalas senyuman.

Akmal memandang dengan satu perasaan yang sukar untuk dia tafsirkan bila melihat Mira berjalan beriringan dengan seorang pelajar lelaki yang boleh tahan paras rupanya. Tetapi kemudian dia tersenyum bila Mira menoleh kearahnya dan tersenyum manis padanya.

“Malam ni kita keluar, nak tak,” Mazlan mencuba nasib. Mira tersentak dan segera berpaling ke arah Mazlan yang berada disisinya.

“Tengoklah. Kalau rajin,” Jawabnya sambil tersenyum nipis.

“Ok. Nanti kita jumpa lagi. Cikgu dah panggil tu,” Mira angguk kepala. Beberapa kali Mazlan menoleh ke arah Mira. Berharap gadis itu memandang kearahnya, namun dia hampa kerana Mira sedikit pun tidak menoleh kearahnya.

“Kau ni, kan, memang berhati batu. Kalau perempuan lain, dah cair dibuatnya. Kau, makin keras hati aku tengok. Kenapa kau tak suka kat Mazlan tu?” Zuriana bertanya pelik. Pelajar perempuan yang lain, berebut-rebut ingin menarik perhatian Mazlan. Pelajar yang berbakat dalam pelbagai bidang di sekolah mereka. Selain pemain bola sepak, ketua pegawas, dia juga pelajar harapan sekolah tersebut.

“Aku tak minat. Tu je,” Jawabnya ringkas.

“Mesti ada sebab kenapa kau tak minat kat dia. Atau, kau sebenarnya dah berpunya,” Zuriana menolak bahu Mira. Mira menjeling sekilas.

“Mana ada. Kau ni…..kalau semua berebut nak mengorat orang yang hensem, kasihan pulak aku tengok orang yang tak hensem. Takde peminat,” Mira tersenyum nipis.

“Ye ke? Atau, kau berkenan dengan kawan Azlan tadi tu. Dia nampak macam ok je,” Zuriana mengunyah burgernya.

“Dia memang hensem dan nampak ok. Dia pun ramai peminat tau. Kenapalah, perempuan suka sangat kejar orang yang hensem ni, ye?” Mira geleng kepala.

“Kat dunia ni, semua orang berlumba-lumba nak cari sesuatu yang nampak bagus. Perempuan cari lelaki hensem, lelaki nak cari perempuan cantik. Dah lumrahnya begitu,” Zuriana membebel.

“Kecantikan luaran takkan kekal untuk selamanya. Yang penting hati tu, mesti baik,” Mira berkata yakin.

“Ye. Tak semua lelaki hensem tak baik, begitu juga perempuan. Kau contohnya, kau tak kisah pun berkawan dengan aku yang tak cantik ni,” Zuriana berkata perlahan. Mira pandang wajah Zuriana.

“Kau tak cantik rupanya. Aku ingatkan kau cantik. Tak naklah kawan dengan kau,” Mira berdiri dan beredar.

“Hoiii..hoi…Punyalah baik kawan aku ni.” Zuriana mengejar Mira. Mira ketawa.

“Bagi aku, semua orang cantik. Yang penting hatinya.” Zuriana geleng kepala. Mira memang lain dari yang lain. Dia berkawan dengan sesiapa saja, yang penting mereka tidak mengambil kesempatan diatas kelemahan orang lain.

********************************

1 catatan:

YONG JIAO XIU said...

hehehe bagus tu mira, pilih yg tak hensem ye.