Followers

Thursday, November 5, 2009

Kembali Pulang 5

“Mira…kenapa ni?” Zuriana memeluk bahu Mira. Mira memandang sekilas wajah temannya.

“Aku tak apa-apa.” Mira berbaring menelentang merenung siling bilik mereka.

“Pernah tak kau rasa…..rasa ingin jumpa seseorang?” Mira tiba-tiba bertanya. Zuriana pandang wajah Mira. Tidak faham.

“Maksud kau?” Zuriana bertanya pelik. Mira mengeluh. Tidak tahu bagaimana harus menerangkan pada sahabatnya tentang apa yang dirasakannya saat itu.

“Tak tahu nak terangkan pada kau. Aku….rasa macam ada…ermmm…apa ye? Macamana nak cakap ye. Macam teringatkan seseorang. Tapi aku tak tahu siapa yang aku ingat tu. Kadang-kadang aku rasa macam ada kekurangan dalam hidup aku ni, tapi aku tak tahu apa yang kurang tu,” Mira garu kepala. Zuriana turut sama garu kepala.

“Kau pernah bercinta?” Zuriana bertanya serius. Mira geleng kepala.

“Mungkin mama kau yang sebut nama kau tu. Kau dah lama tak balik, kan? Ataupun, kau dah jatuh cinta pada seseorang tak?” Zuriana menepuk bahu Mira sambil tersengih.

“Eh!!!Merepeklah kau ni. Mana ada,” Mira berdalih.

“Nah. Buah hati kau,” Zuriana menayang sekeping gambar ke muka Mira. Kelam-kabut Mira cuba merampas gambar tersebut. Tergelak Zuriana melihat gelagat Mira.

“Buah hati aku? Siapa?” Mira bertanya bodoh kemudian merenung wajah Zuriana yang tersenyum sepanjang masa itu.

“Romantiknya. Macam pasangan Bollywood. Hihihihhh….Shah Rukh Khan dan Kajol,” Zuriana tergelak riang. Bibir Mira muncung bila melihat Zuriana ketawa besar. Dia berusaha merampas gambar tersebut. Ingin melihat siapa yang dimaksudkan oleh Zuriana.

“Bagilah aku, Zu. Kau ni kan…tak sayang aku ye?” Zuriana tersenyum. Mira buat muka sedih.

“Sebelum aku bagi gambar ni, bagi tahu aku siapa yang buat kau termenung sana, termenung sini. Buat aku susah hati. Biar aku ajar dia. Tak pun, aku bagi dia sebiji,” Zuriana duduk dihadapan Mira. Mira mencebik.

“Nak tahu sangat?” Mira menjeling sekilas sahabatnya sebelum dia meniarap membelakangi Zuriana.

“Ye. Cakap dulu,” Mira tersenyum.

“Dia yang ada kat dalam gambar tu. Shah Rukh Khan,” Mira menjawab selamba. Zuriana tergelak.

“Betul? Dia ni?” Zuriana turut sama meniarap sambil menunjukan sekeping foto kepada Mira. Mira tersentak lalu duduk tegak.

“Eh…Zu…bila…siapa yang tangkap gambar ni? Bila masa pulak ni,” Mira gugup. Zuriana tersenyum.

“Dah lupa? Ingat tak, sebelum kita balik tu?” Mira teringat petang selepas tamat sukan antara sekolah dahulu. Sebelum pulang, Azlan mengajak mereka menangkap gambar kenangan. Selepas itu, Akmal mendekatinya dan mempelawanya bergambar bersama. Tetapi dia menolak sebab marah dengan Azlan dan Zuriana yang suka mengusiknya sepanjang mereka mengambil gambar kenangan.

“Korang tangkap gambar ni masa dia ajak aku tangkap gambar bersama?” Mira bertanya lagi. Zuriana angguk kepala.

“Tapi aku tak sangka pulak dia akan tarik tangan kau, dan kau pulak menoleh. Aksi spontan yang cantik. Aku suka gambar ni." Zuriana tersenyum lagi. Mira tunduk malu. Dalam hati dia akui, gambar itu memang cantik.

“Betul kau rindukan dia ni?” Mira tersentak kemudian berpaling memandang wajah Zuriana.

“Eh!! Merepek je kau ni. Mana ada.” Mira berdalih. Zuriana jungkit bahu kemudian berdiri membetulkan urat saraf.

“Kau dah sembahyang?” Zuriana bertanya sebelum langkah kaki diatur menuju ke bilik air.

“Heheheeee….Sorry. aku cuti,” Mira tersengih.

“Awalnya. Aku belum lagi. Biasanya sama dengan kau,” Zuriana garu kepala.

“Mungkin esok. Tak pun, entah-entah petang nanti keluar lah tu,” Mira tersengih lagi. Ketika Zuriana berlalu ke bilik air. Mira sekali lagi melihat gambar tersebut. Wajah yang tenang dan bersahaja itu disentuh perlahan. Timbul satu perasaan yang sukar untuk dia tafsirkan.
Seminggu berlalu dengan pantas. Mira sekali lagi merasakan sesuatu akan terjadi pada dirinya. Tetapi dia tidak tahu apa yang bakal terjadi itu. Debaran di dada semakin kuat.

“Zu, aku rasa tak sedap hati, lah. Rasa macam ada seseorang sedang memanggil-mangil nama aku,” Mira gelisah. Zuriana hairan melihat temanya itu. Semakin hari, perangai Mira semakin pelik.

“Kenapa ni? Siapa yang panggil kau? Semakin hari, perangai kau semacam je aku tengok.” Zuriana juga bimbang melihat temannya itu.

“Zu…Kalau dia datang?” Mira tiba-tiba bertanya. Zuriana pandang wajah Mira.

“Siapa yang nak datang? Budak lelaki tu? Aku rasa, kalau dia datang ke sini, memang kau akan pengsan,” Zuriana tergelak. Mira berdengus. ‘Macamana jika betul Akmal datang?’ Mira garu kepala.

***************************

“Mira, aku ada berita baik dan berita buruk ni. Kau nak dengar yang mana satu dulu?” Zuriana berpeluk tubuh menanti Mira memilih.

“Mana-manalah. Aku tak kisah,” Mira malas hendak melayan sahabatnya yang kadang-kadang terlampau aktif.

“Kau ni, kan? Okeylah. Si Asfa dan Mazlan bergaduh tadi. Gaduh besar. Tak lama lagi, si Mazlan tu mungkin akan kejar kau balik,” Zuriana tersengih. Mira geleng kepala. Rakannya itu, sentiasa ada cerita yang hendak disampaikan.

“Kejarlah. Takkan nak halang perasaan dia. Biarlah dia dengan dunia dia.” Mira berkata selamba sambil meneruskan bacaannya.

“Berita seterusnya. Hari ni, si Najwa cakap, ada pelajar baru mendaftar ke sekolah kita tengahari tadi. Dua orang pelajar lelaki. Dan, yang menariknya, dia kawan Azlan. Sebab Azlan yang tolong mereka uruskan kemasukan mereka ke asrama.” Mira tersentak. ‘Biar betul. Patutlah aku rasa semacam je,’ Mira menggenggam parut dipergelangan tangannya. ‘Mungkinkah dia?’ Bisiknya cemas.

“Kau dah jumpa mereka? Betul, mereka tu kawan Azlan? Bukan orang lain?” Mira bertanya lagi.

“Betul.” Zuriana menjawab geram. Mira gelisah. Mira membuang pandang ke luar tingkap. Lidahnya kelu bila melihat seseorang yang dia kenali berjalan perlahan sambil ditemani oleh rakan-rakannya. Mira leka merenung wajah pelajar lelaki yang sedang leka berbual dengan sahabatnya. Kadangkala Mira melihat dia tersenyum manis sekali.

“Mira..kau tak apa-apa? Apa yang kau tengok kat luar tu? Menarik je aku tengok,” Zuriana turut sama menjenguk keluar tingkap.

“Betullah. Pelajar lelaki yang hari tu. Kawan Azlan,” Zuriana menampar bahu Mira. Mira menggosok bahunya.

“Zu, sakit.” Zuriana tersengih. Pada masa yang sama Akmal menoleh ke arah asrama Puteri. Mira tunduk menyembunyikan diri dari dilihat oleh Akmal.

******************************

Akmal bersalaman dengan Azlan sebaik sahaja mereka berjumpa. Akmal seperti dapat merasakan seseorang sedang memanggilnya dan pada ketika itu dia seperti dapat melihat seseorang sedang memerhati mereka. Akmal berpaling ke arah asrama puteri.

“Apa yang kau tengok tu?” Azlan menegur sahabatnya. Akmal tersengih.

“Takde apa-apa. Aku rasa macam ada orang tengok kita dari asrama puteri tu.” Akmal menjawab tenang.

“Biasalah. Pelajar baru. Semua orang nak tengok rupa kamu berdua. Hensem ke tidak.” Azlan memeluk bahu Akmal. Akmal dan Zainal tersenyum.

Keesokan harinya, semasa Mira dan Zuriana pergi ke sekolah, tiba-tiba Zuriana menepuk dahinya.

“Alamak!!!! Mira, buku sejarah aku lupa. Kau tunggu kat sana sekejap. Aku nak balik ke asrama dulu,” Mira kerutkan dahi.

“Yelah. Pelupa betul. Suka sangat makan semut,” Zuriana muncung mulutnya, kemudian berlari ke asrama. Mira menanti Zuriana dengan sabar sambil matanya merenung padang bola yang luas itu. Damai rasanya bila angin pagi menghembus perlahan ke wajahnya.

“Assalammualaikum,” Mira tersentak. Dia terlalu asyik merenung padang bola yang menghijau itu tanpa menyedari seseorang menghampirinya.

“Errr…Waalaikumsalam. Errrrr…awak?” Mira gugup seketika. Lebih-lebih lagi bila melihat senyuman Akmal yang menawan itu. Degupan jantungnya semakin laju.

“Ye. Saya. Kita bertemu lagi.” Akmal masih tersenyum. Mira dapat merasakan wajahnya merona merah. Beberapa orang pelajar yang lalu di kawasan tersebut menoleh ke arah mereka berdua. Azlan dan Zainal tersenyum melihat Mira yang gelisah berada di sebelah Akmal.

“Apa awak buat kat sini? Tunggu saya?” Akmal sengaja mengusik gadis tersebut. Mira menjeling tajam.

“Bukanlah. Saya tunggu kawan saya. Ha…tu pun dia datang. Okey. Saya pergi dulu,” Mira terus menarik tangan Zuriana yang tercungap-cungap kerana berlari dari asrama menuju ke dewan. Dan tanpa mereka berdua sedar, sekeping gambar jatuh dari buku yang dibawa oleh Zuriana.

“Eh!!!Kenapa ni?” Zuriana tidak tahu apa yang berlaku hanya mengikut langkah kaki Mira.

“Dia tegur aku tadi. Terkejut aku dibuatnya,” Mira mengurut dadanya. Seketika kemudian dia berpaling ke arah Akmal dan rakan-rakannya.

“Itu je? Aku ingatkan dia pelawa kau jalan sama, ataupun dia cuba mengorat kau,” Mira menampar bahu Zuriana.

“Kepala otak kau. Manalah dia sudi nak mengorat aku. Cubalah berfikiran logic sikit.” Zuriana tersengih.

“Errrr..sebelum terlupa, tadi aku cari buku sejarah aku, tapi tak jumpa. Jadi aku sambar je, buku kau yang bersepah kat atas katil kau tu,” Zuriana menayang buku tersebut dihadapan muka Mira.

“Yelah. Takkan nak larang kau guna. Nanti, tak pasal-pasal, aku sendiri yang kena bawa balik. Membebankan bahu aku je,” Mira berjalan laju. Zuriana tergelak dan mengejar Mira yang sudah jauh ke hadapan.

“Mira…dia cakap apa kat kau tadi?” Zuriana cuba mengorek rahsia. Mira tersenyum.

***********************

“Kenapa dengan dia tu?” Akmal bertanya hairan.

“Al, dia memang macam tu. Tak suka sangat lelaki menghampirinya. Kecuali aku,” Azlan berkata bangga. Akmal kerutkan dahi.

“Iye? Ada jugak perempuan macam tu kat dunia ni?” Zainal bertanya bodoh. Azlan tergelak.

“Biasalah tu, Nal. Perempuan ni, macam-macam perangai. Ehhhh…Korang berdua dah tahu kelas mana korang ditempatkan?” Azlan pandang wajah Akmal dan Zainal. Mereka berdua geleng kepala.

“Ok. Mari aku hantar korang berdua ke bilik guru,” Mereka bertiga berjalan sambil bercerita.

********************

4 catatan:

keSENGALan teserlah.. said...

waaaaa..
gmbr ape?
kalo gmbr akmal n mira time kecik tuh,,
mesty ade slh faham nieh..
akmal engt zuliana kawan dye cz buku tuh zu yg pgg..
ngeee..tp harap jgn la cmtuh kan..hehe..

kaira_syuma said...

hahahaa..tak terfikir pulak nak buat mrk slh faham. gambar tu, gmbr Mira dan Akmal yg romantik masa sukan sekolah hari tu.sbnrnya mira dan akmal tak ada gmbr kenangan masa kecik.....

::cHeeSeCaKe:: said...

hehe..da agak..sure gmbr yg romantik tu..eh,akmal,zainal & azlan xpasan ke ade gmbr tercicir??..
ke org lain jmpe??sure diorang kne gosip ber2 klu ade org jmpe..ehehe..

YONG JIAO XIU said...

akmal tak pungut ke pic yg jatuh tu?